-->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Problematika Dunia Kerja: Hati Hati Kekerasan Dunia Kerja!

Wolsthorpe, England. Pada 1643 seorang bayi lelaki lahir prematur. Tubuhnya begitu mungil dan kurus, bahkan tak seorang pun menduga ia akan mampu bertahan hidup. Ayahnya meninggal sebelum ia lahir. Ibunya menikah lagi, anak malang itu lalu dititipkan pada neneknya. Di sekolah, dia sama sekali tidak menonjol, bahkan sering diejek teman-temannya karena dianggap bodoh, pendiam, pemalu, serta mudah tersinggung. Namun kelak anak ini akan menjadi penemu paling cemerlang yang pernah ada di bumi, dialah Newton.

Memahami Sisi Stress dalam Pergaulan

problematika dunia kerja

Newton pernah menyelidiki gerak benda di permukaan kasar. Ia berkesimpulan, semakin kasar dua permukaan yang saling bersinggungan, maka makin sulit benda tersebut digerakkan. Setelah diselidik oleh Newton, ternyata hal tersebut disebabkan adanya "friksi" atau gesekan. Besarnya gaya gesek ini ditentukan oleh faktor koefisien gesek, massa benda, dan gravitasi.

Pada permukaan yang halus, gaya geseknya kecil, sedangkan pada permukaan yang kasar, gaya geseknya besar. Gaya gesek inilah yang menyebabkan gerak benda menjadi terhambat dan berhenti. Makin besar koefisien geseknya, maka makin sulit ia bergerak. Namun bila sudah bergerak, maka akan menimbulkan gesekan yang besar di sepanjang permukaan.

Kita bisa mengambil pelajaran dari fenomena sains tersebut. Di sekitar kita banyak orang yang memiliki koefisien gesek yang besar. Mereka adalah orang-orang yang sulit. Sulit berkomunikasi, sulit berkompromi, sulit melihat orang senang, namun kalau bicara selalu mau menang sendiri, arogan, mudah menyerang dan selalu merasa benar.

Mereka adalah orang-orang yang kita hindari, bahkan kalau mungkin kita tidak perlu berurusan dengan mereka lagi. Sebab bila berinteraksi dapat menimbulkan gesekan yang menyakitkan hati.

Realita Dunia Kita pada Dunia Kerja

Dalam realita kehidupan, terutama dunia kerja, kita kerap dihadapkan dengan orang-orang semacam ini. Kehadirannya merupakan problematika dunia kerja yang mau tidak mau harus kita hadapi dengan sabar.

Dalam bukunya Getting Past No, William Ury menulis tiga respon alami manusia ketika menghadapi orang sulit. Ketiga respon tersebut adalah:

  1. Strike back (menyerang),
  2. Give in (menyerah)
  3. Break-off (putus hubungan)

Ketiga reaksi ini tidak akan menyelesaikan masalah, malah akan memperbesar gesekan. Cara terbaik mengadapi orang sulit menurut William Ury ada lima langkah. Kelima langkah itu adalah:

  1. Mengambil jarak untuk merenung
  2. Berusaha menjadi kawan
  3. Jangan melakukan penolakan terhadap gagasan atau idenya
  4. Menyelamatkan mukanya apabila dia terpaksa harus mengalah
  5. Berilah dia kesempatan untuk melihat "dunia" agar terbuka seluruh wawasannya.

Orang yang sulit itu pada dasarnya adalah orang yang kurang mengenal dunia. Berkutat pada hal yang sama, cuma itu-itu saja. Ibarat mobil yang pistonnya aus terkelupas. Dia butuh pelumas untuk mengurangi gesekannya yang panas. Biarkanlah ia pergi untuk mengenal dunia yang luas.

Kekerasan di Tempat Kerja

Bagian lain dari problematika dunia kerja, adalah kekerasan di dunia kerja sendiri. Lingkungan Kerja bermusuhan dan Diskriminasi terhadap Pekerjaan adalah salah satunya., Lingkungan kerja yang bermusuhan adalah bentuk diskriminasi karyawan dan merupakan istilah hukum yang digunakan untuk menggambarkan situasi di tempat kerja di mana karyawan tidak dapat melakukan haknya di tempat kerja karena berbagai alasan, yaitu perilaku bermusuhan yang ditampilkan oleh rekan dan manajemen.

Dalam bahasa hukum, permusuhan sangat spesifik, terutama jika karyawan tersebut menggugat majikannya baik untuk menciptakan lingkungan yang penuh tekanan atau pemecatan tanpa alasan. Oleh karena itu, lingkungan kerja yang bermusuhan dapat didefinisikan sebagai tindakan pelecehan di pihak rekan kerja atau bos, atau perbuatan yang telah dilakukan atau pernyataan yang dibuat yang dapat digambarkan sebagai diskriminatif berkaitan dengan jenis kelamin, usia, orientasi seksual, ras atau cacat juga berkontribusi untuk menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat.

Segala macam faktor dapat membuat apa yang karyawan anggap khas 'lingkungan kerja yang bermusuhan'. Namun, dalam arti hukum dari masalah ini, lingkungan ini diciptakan oleh perilaku yang tidak disukai di tempat kerja dan ini terjadi dalam bentuk pelecehan diskriminatif yang diarahkan kepada satu atau lebih karyawan. Di sini, situasi ini juga disebut dengan nama lain, seperti: lingkungan kerja ofensif, tempat kerja bermusuhan, lingkungan kerja yang mengintimidasi dan lingkungan kerja kasar, namun kalau pakai bahasa preman yang umum, lingkungan kerja brengsek.

Cara Menangani Pelecehan di Tempat Kerja

Bila Anda menemukan diri Anda terjebak dalam situasi yang tidak menyenangkan, Anda mungkin tidak tahu apa yang harus dilakukan atau bagaimana harus bertindak. Hal pertama yang pertama, setiap tindakan harus dianalisis dan ditentukan oleh tingkat permusuhan.

Jadi, jika Anda merasa terancam dengan cara apapun, apakah akan stabilitas fisik kesejahteraan Anda atau mental, pilihan terbaik Anda akan meninggalkan pekerjaan dan melaporkan hal tersebut kepada pihak berwenang.

Di sisi lain, jika segala bentuk perilaku diskriminatif adalah melihat, atau rekan kerja bertindak curiga, maka para ahli di lapangan akan meminta anda untuk bertindak segera. Jika seseorang memiliki kebiasaan lelucon rasis, maka dianjurkan untuk memberitahu orang bahwa itu adalah tidak pantas.

Sebagian besar perusahaan dan tempat kerja memiliki kebijakan yang menangani pelecehan di tempat kerja. Namun, jika manajemen gagal untuk bertindak tepat waktu, maka Anda dapat menuntut organisasi.

Namun perlu diingat, gugatan yang sukses tidak hanya tergantung bagaimana tidak tepat manajemen bereaksi, tetapi juga tergantung pada bagaimana Anda bertindak.

Jika Anda akan merespon dengan cara yang bermusuhan, maka kemungkinan gugatan menjadi sukses akan menipis. Ingat bahwa perilaku Anda akan diteliti hanya sedekat perilaku manajemen.

Jika kebetulan, majikan Anda memaksa Anda mengundurkan diri dan berhenti dengan menciptakan lingkungan seperti itu, maka hal yang bijaksana untuk lakukan adalah untuk berpegang terus pada pekerjaan Anda.

Mulailah dengan mengeluh tentang majikan yang bersangkutan kepada manajemen tingkat atas. Terlebih lagi, ada berbagai instansi pemerintah yang membantu orang yang menderita perlakuan buruk dan diskriminasi di tempat kerja.

Tergantung pada kota atau negara, lembaga ini akan bervariasi. Tempat yang baik untuk pergi ke adalah Departemen Tenaga Kerja AS yang akan membantu dengan mengarahkan Anda ke sumber daya lain di daerah Anda.

Terpikirkan untuk Mengajukan Gugatan?

Seorang karyawan dengan klaim pelecehan di tempat kerja harus terlebih dahulu menetapkan fakta-fakta ini sebelum menggugat secara hukum:

  1. Pelecehan ini hanya berdasarkan isu-isu seks dan yang terkait dalam pengertian pelecehan pada martabat serta perbuatan tidak menyenangkan yang tidak memiliki basis alasan kuat.
  2. Dia telah mengalami tindakan yang tidak disukai atau tindakan pelecehan seksual.
  3. Pelecehan tersebut terkena dampak di berbagai syarat, kondisi, atau hak kerja.
  4. Dia milik beberapa jenis kelas yang dilindungi.
  5. Majikan seharusnya tahu atau tahu dari pelecehan dan gagal atau menolak untuk mengambil tindakan perbaikan.

Menuding nama nama dari bagian manajemen atau para majikan yang menciptakan lingkungan seperti pertama harus benar benar meresap, akurat, atau berat. Sebuah lingkungan kerja offensif, yang pantas di perkarakan secara obyektif dan subyektif benar benar terbukti ofensif.

Apakah lingkungan yang kasar atau bermusuhan sepenuhnya tergantung pada keadaan, terutama berfokus pada isu-isu seperti tingkat keparahan, frekuensi dan derajat? Anda pun harus menjawabnya.

Itulah kiranya beberapa masalah dan problematika dunia kerja, yang barangkali kelak akan Anda hadapi.

Muhamad Ilyas
Muhamad Ilyas Hanya seorang manusia biasa yang suka menulis informasi terbaru tentang perkembangan teknologi dan bisnis.